WABAK SEPANJANG JALAN PDF

Sentiasa menghadiri majlis ilmu. Ilmu dapat menghidupkan hati dan kemungkinan seseorang amil itu apabila mendengar satu perkataan dari seorang alim yang ikhlas dan benar maka kalimah tadi akan menggerakkan dia untuk tempoh setahun, ataupun serpanjang usianya. Menerima Islam secara keseluruhan. Menerima Islam secara keseluruhan tanpa pengabaian sedikit pun. Kesemua cara yang sedemikian akan menjamin kelangsungan amalan yang berterusan hingga ke akhir hayat sehingga bertemu Allah.

Author:Vocage Vihn
Country:Libya
Language:English (Spanish)
Genre:Environment
Published (Last):18 May 2005
Pages:84
PDF File Size:2.92 Mb
ePub File Size:4.81 Mb
ISBN:527-2-24236-714-7
Downloads:80239
Price:Free* [*Free Regsitration Required]
Uploader:Faugami



Sentiasa menghadiri majlis ilmu. Ilmu dapat menghidupkan hati dan kemungkinan seseorang amil itu apabila mendengar satu perkataan dari seorang alim yang ikhlas dan benar maka kalimah tadi akan menggerakkan dia untuk tempoh setahun, ataupun serpanjang usianya.

Menerima Islam secara keseluruhan. Menerima Islam secara keseluruhan tanpa pengabaian sedikit pun. Kesemua cara yang sedemikian akan menjamin kelangsungan amalan yang berterusan hingga ke akhir hayat sehingga bertemu Allah. Melakukan muhasabah keatas diri dan mengkaji setiap masa.

Cara ini membolehkan kita mengenal pasti kelemahan diri sejak dari awal lagi yang membolehkan mudah untuk diubati. Firman Allah S. T yang bermaksud : Wahai orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memerhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok akhirat dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Sebab berlaku al-Israf i Suasana awal ia dibesarkan Kehidupan awal seseorang muslim itu sekiranya di dalam suasana keluarga yang boros dan mewah boleh menyebabkannya terikut dan mencontohi cara hidup itu.

Keadaan ini berlaku kerana kebanyakan orang apabila mereka berada dalam kesempitan dan kesusahan, mereka dapat bersabar dan meletakkan harapan hanya pada Allah. Namun apabila kehidupan berubah menjadi mewah, mereka tidak dapat hidup secara sederhana, maka berlakulah pemborosan. Manusia kebiasaannya terpengaruh dengan akhlak temannya, terutama sekali apabila persahabatan tadi melibatkan masa yang panjang.

Isteri dan anak Seseorang amilin kadangkala diuji dengan isteri dan anak-anak yang bersifat boros. Ini berlaku kerana sikap suami yang kurang tegas. Lama-kelamaan ia bertukar menjadi pemboros. Jika seorang amilin memandang ringan dengan nafsunya dan menyahut setiap tuntutannya, akhirnya ia akan tersungkur ke dalam lembah pemborosan. Sesiapa yang sentiasa mengingati dan merenung kesengsaraan hari kiamat akan menjalani kehidupan tanpa menikmati kemewahan dunia secara berlebihan sebaliknya mereka yang lupa akan kedatangannya akan ditimpa penyakit boros.

Rasulullah S. W bersabda : Kalaulah kamu tahu apa yang aku tahu nescaya kamu sedikit ketawa dan banyak menangis. Umat Islam sekarang sudah berada di suatu tahap kehinaan yang wajar dikesali dan dirtapi. Sesiapa yang menghadapi situasi ini dengan sikap tidak ambil peduli berkemungkinan besar akan ditimpa dengan cara hidup yang penuh dengan kemewahan dan pemborosan serta condong untuk mengejar keindahan dunia dan perhiasannya.

Kesan-kesan al-Israf a Kesan ke atas para amilin i. Badan dihinggapi penyakit Keras hati iii. Lembab daya pemikiran Rangsangan melakukan kejahatan dan dosa Kecundang di saat-saat genting dan mencabar Tidak menjaga dan mengambil berat terhadap orang lain Ditanya di hadapan Allah pada hari akhirat Terlibat dengan pendapatan haram Menjadi saudara syaitan Terhalang dari kasih sayang Allah b Kesan ke atas gerakan Islam Mudah dimusnahkan atau sekurang-kurangnya dimundurkan ke belakang untuk berpuluh-puluh tahun.

Ini kerana senjata umat Islam untuk menghadapi musuh-musuh yakni iman, terhakis dengan sebab boros, mewah, berpoya-poya, bersenang-lenang mengecapi kenikmatan hidup dan lupa daratan.

Itulah kesan pemborosan terhadap amilin dan gerakan Islam. Cara mengubati penyakit boros i. Berfikir dan merenung kesan pemborosan dan akibatnya Dengan yang demikian ia akan dapat membantu seseorang mendalami perkara tersebut dan berusaha melepaskan diri dari konkongan sifat boros sebelum terlambat.

Berpendirian tegas terhadap tuntutan nafsu Membersihkan diri dari runtunan nafsu di samping membiasakan diri dengan kesusahan dan kepayahan seperti Qiamulail, puasa sunat, bersedekah dan lain-lain lagi. Sentiasa merenungi sunnah Rasulullah dan sirahnya Sunnah dan sirah Rasulullah terkandung peringatan agar berjaga2 daripada terjebak dengan perlakuan boros disamping mengajar melawan runtunan nafsu. W bersabda : Orang mukmin hanya makan untuk satu uncang perut dan orang kafir makan untuk tujuh uncang perut.

Sentiasa merenungi sejarah para salaf, sahabat yang berjuang dan para ulamak amilin. Para salaf, sahabat yang berjuang dan para ulamak amilin sentiasa mengikuti jejak langkah dan cara hidup Rasulullah S. Mereka hidup dalam keadaan sederhana dan bagi mereka dunia ini hanyalah jambatan menuju ke akhirat. Menjauhkan diri dari golongan boros dan mendampingi golongan yang berhemat tinggi dan berjiwa besar.

Golongan yang berhemat tinggi dan berjiwa besar sentiasa membelakangkan dunia dari kehidupan mereka di samping berusaha untuk berada dalam penghidupan Islam yang mulia.

Tumpuan kepada membina keperibadian isteri dan anak. Kejayaan pembinaan ini dapat membenteras segala bentuk kehidupan mewah, di samping dapat mencegah dari terlibat sekali lagi ke lembah pemborosan. Sentiasa memikirkan tentang mati dan keadaan teruk selepas mati. Cara ini dapat membantu dalam meninggalkan semua ciri-ciri pemborosan dan kemewahan viii. Mengingatkan tabiat dan hakikat perjuangan.

Mengingatkan tabiat dan hakikat perjuangan di mana ianya penuh dengan kepenatan dan penderitaan. Bekalan perjuangan tidak mungkin dengan menghayati pemborosan, kemewahan dan kerehatan,bahkan ia memerlukan kecergasan, kesederhanaan dan kelasakan.

Dari sudut istilah pendakwah :Al-Istijal ialah keinginan untuk merubah realiti penghidupan masa kini dalam sekelip mata atau kurang dari sekelip mata tanpa menilai kesan buruk yang akan berlaku di samping tidak memahami suasana persekitan yang melingkungi mereka. Mereka juga tidak menyediakan sebarang persiapan awal atau pendekatan dan cara yang sesuai bahkan hanya berharap setiap sesuatu akan kembali atau pulih kepada keadaan semula jadi tabii di dalam penghidupan mereka.

Pandangan Islam terhadap al istijal Ajalah dan al Istijal adalah sebahagian dari tabie manusia dan ini diakui oleh Allah S. T yang menciptakan manusia. T al Isra : 11 Bermaksud : Dan manusia berdoa dengan memohon supaya ia ditimpa kejahatan sebagaimana ia berdoa dengan memohon kebaikan dan sememangnya manusia itu tabii terburu-buru.

Maka Islam melihat kepada al-Istijal ini secara adil dan seimbang iaitu tidak memuji kesemua dan tidak pula mencela kesemuanya tetapi sebahagian dipuji dan sebahagian yang lain dicela. Al Istijal yang dipuji Al Istijal yang dipuji ialah : Apa sahaja yang lahir dari penilaian yang terperinci tentang kesan dan akibat yang akan terjadi disamping mengenal pasti suasana dan keadaan yang ada serta membuat persediaan terbaik dan susunan yang rapi. Al Istijal yang dicela Al Istijal yang dicela ialah : tindakan yang timbul dari perasaan hati yang meluap-luap tanpa menilai akibat yang bakal ditanggung serta tidak mengenal pasti suasana dan keadaan yang ada juga tidak mempunyai persiapan dan persediaan.

Fenomena Al Istijal Terdapat pelbagai rupa bentuk dan wajah al Istijal iaitu di antaranya : Mereka yang dilibatkan dalam jemaah dakwah sebelum sampai ke tahap wajar dan sebelum dikenal pasti tentang keilmuan, kemampuan dan persediaan mereka. Memartabatkan setengah-setengah pendakwah ke tahap yang tinggi sebelum mereka matang dan stabil keperibadiannya. Melakukan tindak tanduk liar walaupun kecil yang tidak berfaedah dan merosakkan dakwah. Kesan-kesan Al Istijal Al Istijal akan meninggalkan beberapa kesan negatif antaranya : 1 Ianya boleh membawa al Futur seperti yang telah dinyatakan sebelum ini Penyakit Pertama.

Melakukan perkara sedikit yang berterusan adalah lebih baik daripada mnelakukan perkara yang banyak tetapi tidak berterusan dan sesungguhnya amalan yang disukai Allah adalah yang berterusan walaupun sedikit. Sabda Rasulullah S. W yang bermaksud : Sesungguhnya sekasih-kasih amalan kepada Allah adalah yang berterusan walaupun sedikit. Di hari akhirat nanti ia akan dipertanggungjawab dan dicela di hadapan Allah. Sebab-sebab berlakunya al Istijal Antara sebab-sebab yang menjerumuskan seseorang ke dalam lembah al Istijal ialah : 1 Runtunan nafsu Apabila pendakwah tidak berusaha untuk menguasai nafsunya, iaitu dengan mengikat dirinya dengan ikatan akal dan meringankan sedikit dari kongkongan maka ini akan membawa kepada al Istijal.

T yang bermaksud : Dan kalau Allah Taala menyegerakan bagi manusia azab sengsara kemenangan Yunus : 11 2 Bersemangat atau Iman yang membara. Kadangkala semangat atau iman yang membara menyebabkan al Istijal berlaku.

Ini disebabkan apabila iman semakin kuat dan dapat menguasai diri seseorang ia akan melahirkan suatu tenaga atau kekuatan yang dapat nescaya binasalah mereka dan sia-sialah ajal yang mereka minta disegerakan, sebagaimana mereka minta disegerakan nikmat mereka. Namun jika kekuatan ini tidak dikawal dengan baik ia akan mendorong kepada melakukan pekerjaan yang buruk lebih banyak daripada pekerjaan yang berfaedah.

T yang bermaksud : Dan bersabarlah terhadap apa yang dikatakan oleh mereka yang menentangmu dan jauhkanlah dirimu dari mereka dengan cara yang baik.

Zaman atau suasana semasa yang beredar dengan begitu pantas dengan kemajuan pengangkutan serta kemudahan pembangunan moden yang ada hari ini telah mendorong sebahagian dari para amilin bertindak gopoh dalam menyertai dan mengejar suasana semasa. Ini kerana setiap hari musuh-musuh Allah menguasai umat Islam dan menguasai teraju pemerintahan dunia. Mereka mengintip dan mengekori kerja-kerja Islam di setiap tempat dan cuba memadamkan kebenaran. Mereka mempunyai pelbagai bentuk strategi kotor dalam usaha untuk menguasai dunia Islam.

Pendekatan tipu helah yang dilakukan ini sebenarnya adalah hasil daripada kefahaman dan pengalaman bahawa penentangan secara terang-terangan terhadap umat Islam bukan sekadar tidak berkesan bahkan membangkitkan semangat umat Islam untuk menentang mereka. Berleluasanya kemungkaran serta jahil dalam mengenal pasti pendekatan yang sesuai untuk mengatasinya merupakan gejala berlakunya al Istijal.

W bersabda : Barangsiapa dari kalangan kamu yang melihat kemungkaran hendaklah ia mengubahnya dengan tangan kekuasaannya maka jika sekiranya ia tidak mampu maka hendaklah ia mengubah dengan lidahnya. Maka jika ia tidak mampu, maka hendaklah diubahnya dengan hatinya , yang demikian itulah selemah-lemah iman. Namun begitu dasar mengubah dan mencegah kemungkaran bukanlah bermakna ianya perlu dilakukan secara mendadak atau segera. Perubahan yang dilakukan adalah tertakluk kepada beberapa syarat agar tindakan yang akan dilakukan tidak mencetuskan kemungkaran yang lebih besar.

Pendekatan dakwah yang harus dilakukan adalah mengikut keadaan. Maka apabila seseorang amilin atau pendakwah lupa tentang pendekatan yang harus dilakukan iaitu mengikut keadaan bagi mengubah kemungkaran dan membenterasnya, sudah pasti akan berlaku al Istijal terburu-buru , kerana ia menyangka bahawa perkara tersebut pasti dilaksanakan segera, jika tidak melakukan segera maka dia akan berdosa.

Terdapat di kalangan amilin yang bersemangat hanya untuk beberapa ketika kemudian merasa lemah serta tidak dapat bertahan lama dan menanggung segala beban perjuangan.

Maka mereka yang lemah ini justeru mengambil tindakan secara gopoh bagi tujuan mengelakkan dirinya dari sebarang kesulitan dan bebanan. Kadangkala kejayaan yang diperolehi pada tahap persediaan atau sesetengah strategi dan pendekatan seperti bilangan penyokong yang ramai atau bilangan peralatan dan harta benda yang banyak tanpa mengambil kira akibat yang akan diterima dari musuh-musuh Allah, pastinya akan terus meningkatkan tekanan dan juga fitnah yang akan berlaku serta tindak balas orang ramai jamahir yang merupakan punca berlakunya al Istijal.

Kadang-kadang berlakunya al Istijal adalah disebabkan oleh ketiadaan program-program teratur bagi menyedut tenaga dan kemampuan juga meredakan ketegangan saraf kerana nafsu yang berada dalam tubuh seseorang jika tidak disibukkan untuk kebenaran ia akan disibukkan untuk kebatilan. Mereka tidak angkuh dan mementingkan diri kerana ini hanya akan menyebabkan mereka melakukan tindakan jauh dari apa yang dilakukan oleh orang yang berpengalaman.

Peraturan Allah terhadap perundangan bolehlah dilihat tentang pengharaman arak, di mana proses pengharamannya melalui beberapa peringkat. Sekiranya para amilin dan daie melupai tentang sudut ini sudah tentu mereka akan bertindak secara tergopoh gapoh. Matlamat utama yang ingin dicapai oleh seorang muslim adalah keredhaan Allah.

Perkara ini hanya akan terlaksana melalui perantaraan pengiltizaman kepada manhaj yang ditentukan oleh Allah tanpa sebarang pengabaian, dan terus tetap juga konsisten di atas manhaj Ilahi tadi, sehingga ke akhir hayat mengikut keupayaan yang ada dan penuh keikhlasan. Tabiat manusia suka terikut-ikut, dan biasanya seseorang itu akan bertindak mengikut cara dan gaya rakannya. Mendampingi golongan yang gopoh dan tidak berhati-hati dalam melakukan tindakan adalah antara sebab berlakunya al Istijal.

Cara begini dapat memberi ketenangan jiwa seterusnya membawa kepada sikap berhati-hati. Cara yang demikian akan membuka mata kita mengenali sunnatullah dan diri manusia, juga perundangan. Ini tentunya akan menenangkan diri di samping menolongnya untuk lebih berhati-hati dan berlapang dada. Dengan sentiasa berpandukan kepada sunnah dan sirah nabi S.

W ianya akan dapat mengawal tindakan seseorang muslim dalam keadaan ia sentiasa mencontohi Nabi S. Firman Allah yang bermaksud : Sesungguhnya pada diri rasulullah itu adalah contoh yang baik bagi mereka yang mengharap rahmat Allah dan keselamatan hari akhirat.

Buku-buku ini akan mendedahkan kepada kita tentang manhaj yang diikuti oleh para pendakwah dan golongan yang terdahulu salaf dalam mengalami kebatilan. Melaluinya juga kita dapat mempelajari bagaimana mereka begitu berhati-hati dalam tindakan sehingga berjaya.

Cara ini akan menjaadikan kita cermat dalam mengorak langkah sebagaimana sabda Rasulullah S. W : Orang mukmin tidak akan disengat dua kali dari satu lubang.

INTERAKSIONISME SIMBOLIK PDF

Wabak Sepanjang Jalan

Also, you can choose between offers a lovely and quick or replacing it wabak sepanjang jalan wabak sepanjang jalan another bar, increasing visibility; but a corners, depending on the day for your desk. Safe and free downloads are made possible with the help of advertising and wabak sepanjang jalan donations. Bluetooth Driver Installer 1. DigitalQuick also supports setting different update check functionality. About Contact Us Advertise. The western media did not give any attention to the case wabak sepanjang jalan if it is an irrelevant fait divers that is not related to any social pattern. Download Latest Version Goodreads helps you keep track of books you want to read.

LA CUARTERONA DESCARGAR PDF

Wabak-Sepanjang-Jalan

Terhalang dari kasih sayang Allah b Kesan ke atas gerakan Islam Mudah dimusnahkan atau sekurang-kurangnya dimundurkan ke belakang untuk berpuluh-puluh tahun. Ini kerana senjata umat Islam untuk menghadapi musuh-musuh yakni iman, terhakis dengan sebab boros, mewah, berpoya-poya, bersenang-lenang mengecapi kenikmatan hidup dan lupa daratan. Itulah kesan pemborosan terhadap amilin dan gerakan Islam. Cara mengubati penyakit boros i. Berfikir dan merenung kesan pemborosan dan akibatnya Dengan yang demikian ia akan dapat membantu seseorang mendalami perkara tersebut dan berusaha melepaskan diri dari konkongan sifat boros sebelum terlambat. Berpendirian tegas terhadap tuntutan nafsu Membersihkan diri dari runtunan nafsu di samping membiasakan diri dengan kesusahan dan kepayahan seperti Qiamulail, puasa sunat, bersedekah dan lain-lain lagi.

Related Articles